Tabrakan

Saya termasuk bukan tipe manusia pagi… Dalam artian, paling males kalau ada kegiatan di luar rumah pagi-pagi.

Jam 8 atau setengah 9, adalah jadwal paling pagi bagi standar saya untuk keluar rumah. Namun pagi kemarin, saya menggantikan teman untuk mengajar jam 8. What? Jam 8? Huhuhu, mesti berangkat dari rumah jam berapa? Biar aman jam 6, atau setidak-tidaknya jam 6.30. Oh noooo…. Tidak-tidak-tidak.

Akhirnya saya putuskan, berangkat jam 7 saja, naik taksi, hihihi. Tapi ya itu… Jam 7 lewat saya baru keluar, jalan ke depan, nunggu taksi…dan waktu terus berputar. Alhasil… Hanya ada pilihan terakhir… Ojek!

Hiks… Saya paling g suka naik ojek…karena selalu saja ada peristiwa mentraumakan dengan ojek. Terakhir saya naik ojek *sama buat ke kampus juga* sepatu saya kegesek trotoarr, gara-gara tu bapak pengen nyelip sana, nyelip sini. Nggak kebayang klo saya g pake sepatu. Bisa kebayang yang jadi korban kan? Yops! Kaki saya pastinya…

Tapi pagi itu g ada pilihan, saya harus naik ojek hiks. Untungnya si bapaknya bawanya enak dan jalanan tidak macet. Hingga di sebuah persimpangan… Kita dari arah kanan, tiba-tiba saja, motor yang di depan kita, tanpa kasih aba-aba belok kanan. Si bapak secepatnya nge-rem, namun tetap saja… Brak… Kami bertabrakan.

Saya masih nggak sadar apa yang terjadi, yang pasti motor di depan jatuh, motor yang saya menukik (emang kuda) dan nyaris jatuh juga, tapi untuknya si bapak menahan. Saya baru ngeh klo tabrakan setelah dua pengendara motor saling beradu mulut dan menyalahkan.

Saya sendiri… Saya sendiri malah sibuk dengan pikiran saya, “wadow… Bisa-bisa telat niiih…”. Jiahahaha…

Akhirnya saya sampaikan ke si bapak ojek, “udah pak… Kita lanjut aja…”. Terdengar tidak berkepritukangojekan? Mana kaki si bapaknya sakit ke senggol motor satunya *untungnya nggak pake adegan berdarah-darah*.

Dengan kesal, si bapak melanjutkan perjalanan. Saya jadi mulai mikirin diri sendiri *haiyah*. Yang kepikiran… Kok saya nggak ngerasa cemas…deg-deg-an, saat ataupun sesudah kejadian?

Mungkin karena saya orangnya nggak panikan *kata bos saya :p* atau… Karena saya lebih mikirin “waduh… Telat nih” :p

Jajaja… Yang pasti, sy nggak bakal naik ojek lagi dah. Nggaaak, kecuali emang udah mepet semepetnya. Fyuuuh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s