Setelah Satu Bulan Di Taiwan

20161002_131335

Rencananya, setelah kembali ke Taiwan, saya akan rutin meng-update blog ini. Ya… minimal sehari satu postingan lah. Realitanya? Boro-boro! hihihi… ini kalau bukan karena tidak bisa tidur, kayaknya postingan ini tidak bakal muncul😛 hehehe

***

Ya, tidak terasa, satu bulan sudah saya berada di Taiwan. Negara kecil yang dulu pernah saya diami untuk melanjutkan studi master saya. Dan alhamdulillah, kini kembali saya jajaki untuk melanjutkan studi S3 saya. S3? Yaa… studi S3… yang sedikitpun tidak pernah ada dalam bayangan masa kecil saya😀 Dulu mikirnya studi S2 and then happily ever after😛 Tapi Allah kasih kesempata lain, memberikan saya kesempatan ini setelah suntuk kelamaan di Depok, wekekeke. (padahal, baru juga 2 tahun :P).

Saya menikmati sih kehidupan saya di salah satu kota padat di Jawa Barat tersebut, hanya saja saya merasa bosan dengan rutinitas saya yang kurang menantang. Saya khawatir, kelamaan di sana akan menyulap saya tidak lagi menjadi emak kece (emang sekarang kece? :P) Hingga kesempatan itu datang, begitu cepat… and here I am… at one spot in Taipei City😀

***

Banyaaaaaaaaak sekali yang ingin saya ceritakan, tapi sekarang rasanya ingin berbagi cerita tentang apa dan bagaimana Taiwan yang saya rasakan saat ini. Ada banyak sekali perubahan diantaranya:

  1. Harga barang-barang banyak yang udah naik! Hahaha… ya wajar lah, secara sudah 4 tahun ditinggalkan. Di Indonesia aja tiap bulan harga barang-barang naik😛 Zhenzhu Naicah contohnya… dulu dengan NT 30 udah dapat yang wuenak dan porsi gede. Sekarang? NT40 aja dapetnya yang ukuran sedang😛
  2. Semakin banyak TKI yang berjilbab. Alhamdulillah. Duuluuuu…. bisa pakai jilbab bagi TKI itu berasa anugrah banget. Mungkin hanya mahasiswa dan mereka yang menikah dengan orang sini saja yang bisa bebas berjilbab ke sana kemari. Sekarang, alhamdulillah, kemana-mana tidak asing lagi dengan gadis-gadis manis berjilbab ^_^
  3. Makin banyak orang yang merokok! Entahlah.. mungkin ini hanya perasaan saya saja. Dulu kan sehari-hari tinggal di area kampus yang memang area bebas rokok. Sekarang, tinggal dengan membaur bersama masyarakat lokal, makin kelihatan aslinya orang Taiwan yang selama ini tidak ter-detect. hehehe.
  4. Dulu… setiap ada sesama mahasiswa internasional, mesti ngajak kenalan. Sekarang? boro-boro, yang dikenal cuma teman sekelas doank😛 Mungkin karena di sini kebanyakan mahasiswa internasional juga kali ya? Ada sekitar 500 orang (di NCU dulu hanya beberapa puluh orang saja), jadi bedalah ya… Pelayanan international officenya aja beda. DI NCU dulu raamaaah banget, sekarang di NCCU? Ya gitulah yang ramah… ramah… yang jutek..jutek…😛
  5. Dulu juga rasanya hampir kenal dengan semua mahasiswa Indonesia yang ada di Taiwan (khususnya yang muslim), karena tergabung dalam milis. Sekarang? Ketemu di jalan aja banyak yang memalingkan muka loooh. Beda banget sama dulu. Kalau dulu ketemu sesama mahasiswa Indonesia itu excited banget. Mungkin karena sekarang juga terlalu banyak mahasiswa Indonesianya ya? Huehehehe

Uum.. apalagi ya? Itu dulu aja deh… udah ngantuk ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s